Press

No matter where you are and what you look like. Create your own style.Let it be unique for yourself and yet identifiable for others.
The creation begins deep by yourself. Be inspired in my world and give your life an extra boost. So show yourself more and just be you ♥

GESEKAN KEMATIAN

by - 17:51:00


GESEKAN KEMATIAN

Oleh : Nabiha Mohd Mashut
Dewan Siswa Disember 2008


Gesekan biola yang merdu kedengaran dari jendela rumah tumpangan itu

membuai-buai lena Yuanda. Siapakah gerangan yang mengesek biola itu sehingga ia

kedengaran sangat mengasyikkan? Yuanda terus berteka di dalam fikirannya. Tanpa

berfikir panjang, dia menyambung tidurnya semula. Terasa damai dan tenang hati dan

perasaannya di lambung ombak irama yang lembut, umpama di dodoi oleh ibu yang

sudah lama pergi meninggalkan dunia yang fana ini. Air mata Yuanda turut mengalir, dia

terjaga dan tidak bisa tidur lagi. Namun, bunyi gerekan biola yang lunak di halwa

telinganya itu tetap saja berkumandang mengiringi angin malam dan tirai kegelapan yang

sedang dilabuhkan.

"Yuan, mengapa kau belum tidur-tidur lagi? Malam sudah melarut gelap. Bulan

juga sudah tidak kelihatan. Sudah tiba masanya untuk kau pejamkan mata dan

tidur"

"Entahlah Pan. Tadi, aku sudah tidur. Tiba-tiba saja tidurku terganggu dengan

bunyi biola dari rumah tumpangan Dswa. Iramanya sungguh merdu sehingga aku

terkenangkan ibuku. Aku sedih Pan"

"Aku faham. Ibumu itu dahulunya serikandi biola yang tiada tandingannya.

Gesekannya yang bersahaja tetapi bertenaga isu mampu memukau pendengaran

dan membunuh semua orang. Kau juga tidak kurang hebatnya bukan?"

"Itu aku tahu, tapi……."

"Sudahlah, esok kita ada pertandingan besar. Aku tahu ini adalah impian kau dan

impian kita semua. Barangkali bunyi gesekan biola yang kau dengar itu adalah

daripada salah satu peserta yang akan mengikuti pertandingan itu. Tidurlah.."

Yuanda bersama Pandji telah berbaris selama lima hari empat malam di pintu

masuk pertama istana Kezia yang merupakan pusat pentadbiran Kerajaan Kezia selama

beratus-ratus tahun dahulu. Niat utama mereka hanyalah untuk mendaftarkan nama

kumpulan muzik mereka untuk pertandingan yang berprestij itu.

"Pan, apa yang harus kita lakukan? Sudah lima hari kita berada disini. Ini adalah

hari terakhir untuk kita mendaftar. Berpeluangkah kita? Tampaknya, barisan masih

lagi panjang. Ramai benar yang ingin mengikuti pertandingan ini. Aku khuatir jika

kita tidak berpeluang"

"Ish, jangan cakap begitu. Sudah sekian lama kita tunggu akan saat ini. Ini adalah

amanat ibu bapa kita yang sudah meninggal dunia. Kita bertanggungkawab

melaksanakannya. Kau mahu menjadi anak derhaka yang ingkar perintah ibu bapa?"

"Sudah tentu tidak, aku tahu ini merupakan sebahagian daripada impian ibu bapa

kita yang dahulunya mantan pemuzik istana yang terhormat suatu masa dahulu.

Aku juga mahu jadi seperti mereka. Tapi…."

"Tapi apa lagi Yuan? Kita sudah cukup lama bersedia. Takkan kau mahu

melepaskan peluang ini begitu saja? Aku juga tidak akan membenarkan darah

muzik dan irama saksofon yang mengalir dalam badanku ini terarah sehala saja

tanpa sebarang tujuan yang pasti"

"Aku mengerti. Apa yang aku bimbangkan adalah seteru. Seteru yang bakal kita

hadapi setelah menyertai pertandingan ini. sungguh tidak dapat aku bayangkan,

bagaimana keadaan yang akan kita lalui nanti? Adakah sama peritanya seperti

pengalaman ibu-ibu dan bapa-bapa kita dahulu?"

"Jangan bimbang, seteru itu ada dimana-mana" suatu suara mencelah. Yuan dan

Pandji terpinga-pinga.

Tanpa Yuan dan Pandji sedari mereka sudah tiba di meja besar pendaftaran.

"Sudah terlambat Yuan untuk memikirkan hal itu"

Pandji segera menyerahkan sampul surat kumal berwarna kuning kecoklatan itu kepada

pegawai istana. Di dalamnya terdapat butir-butir diri setiap ahli kumpulan muzik yang

menyertai pertandingan itu. Segalanya telah lengkap dan selesai. Namun, hati Yuanda

yang masih berbolak-balik.

"Yuan, apa yang aku tahu. Kau seharusnya menjadi pewaris generasi serikandi

biola yang disandang oleh ibu mu. Buatlah yang terbaik demi impian kita"

Pertandingan yang dianjurkan oleh Kerajaan Kezia mendapat sambutan yang

amat memberangsangkan daripada kumpulan-kumpulan pemuzik dari seluruh pelosok

dunia. Sungguh tidak di sangka-sangka, pertandingan tradisi Negara Kezia yang diadakan

setiap 50 tahun sekali ini merupakan suatu pertandingan yang menjadi idaman dan impan

semua pejuang muzik di seluruh dunia. Kemenangan mereka merupakan satu kejayaan

besar dalam kehidupan mereka kerana itulah satu-satunya peluang mereka untuk

menyandang darjat ketinggian yang setaraf dengan pegawai istana Kezia tanpa sebarang

kelayakan atau tahap pendidikan tertinggi.

Jooli berlari tercungap-cungap. Berlutut dia dihadapan Yuan dan rakan-rakan

yang sedang berborak sambil makan-makan.

"Eh, kenapa ni Jo?" Tanya Karlon

Jooli tidak berkata. Berombak-ombak dadanya mengatur nafas yang tidak menentu.

"Tenang Jo. Jangan terburu-buru. Kar, ambilkan Jo air"

"Terima kasih" Jooli kembali bersuara setelah beberapa minit. Sekalian yang

berada di situ ternanti-nanti perkara yang telah membuatkan Jooli seperti itu.

"Rakan-rakan, suatu berita buruk"

"Hah?"

"Kamu semua jangan terkejut pula. Ini adalah hakikatnya"

"Apa Jo? Jangan cakap pada aku yang kumpulan kita telah tersingkir daripada

menyertai pertandingan muzik itu"

"Bukan, bahkan lebih teruk daripada itu. Tadi, aku keluar membeli roti untuk

kalian. Tiba-tiba saja pekedai roti itu mengomel menbicarakan tentang

pertandingan ini. Sekarang, seramai 50 buah kumpulan yang telah bertanding mati

secara mengejut. Punca kematiannya adalah keradangan otak yang menyebabkan

otak mati dan tidak dapat berfungsi. Buat masa ini, tiada siapa pun yang dapat

terselamat"

"Persis bagai jangkaanku. Aku sudah mengagak perkara seperti ini sudah tentu

bakal terjadi juga. Salah kita juga kerana tidak mengambil tahu hal semasa kerana

sibuk berlatih selama 3 hari ini"

"Yuan, aku takut. Apakah yang harus kita lakukan untuk menepis ancaman musuh ini"

"Jangan takut, giliran kita masih lama lagi. Masih ada 506 kumpulan yang masih

tersisa dan belum bertanding"

"Adakah kita mampu bertahan? Aku takut mereka akan cabut lari. Apakah kita

juga perlu mengundur diri"

"Tidak, jangan cepat mengaku kalah. Ini adalah suatu permainan yang ingin

melunturkan semangat kita dan mendapat kemenangan dengan cara yang kotor dan

jijik ini. Jangan mudah terpedaya"

"Ya benar, kita mesti mencari tahu siapakah menjadi dalang di sebalik semua ini

sebelum membuat persembahan. Segera!"

Malam itu Yuanda bersama rakan-rakan menghadiri persembahan daripada

kumpulan Muzik yang bertanding pada malam itu sebagai penonton. Tujuannya adalah

mencari tahu jawapan kepada persoalan-persoalan yang masih meruntun tanda tanya

yang amat besar sekali.

"Kau ada tercium bau sesuatu tak? Aneh"

"Bau setanggi kali" tukas Karlo

"Tak, wangi semacam. Macam bau minyak wangi Yuan" Pandji tertawa dan

Yuanda mula menjeling.

"Ibu!" Yuan berteriak lalu berlari mendapatkan seorang wanita yang berpakaian

serba hitam dan berkerudung merah yang bergerak keluar dari dewan pertandingan itu.

Rakan-rakan yang lain mulai cemas, Yuanda seperti terasuk dan langsung tidak

mengendahkan panggilan rakan-rakannya.

Argh…….

Terdengar teriakan dari dalam dewan. Tepat sekali, sekalian peserta pada malam itu

telah menemukan ajal mereka dan wanita berkerudung merah itu lenyap dalam bayangan

malam yang kian hitam memekat. Yuanda terduduk menangis, ternyata dia dapatn

merasakan dirinya seolah-olah dipukau dengan bayangan wanita yang mempunyai wajah

yang serupa dengan ibunya. Namun, tidak mungkin itu adalah Yuhana, ibunya yang telah

meninggal dunia 20 tahun yang lalu. Yuanda bertekad untuk tidak akan pernah lagi

tertipu dengan permainan keji orang-orang yang hina itu. Mereka sudah dapat mengagak

bahawa ini semua ada kaitan dengan Persatuan Mawar Berduri yang dahulunya

bermusuhan dengan Persatuan Anggerik Rimba, kumpulan muzik yang ditubuhkan oleh

ibu bapa Yuanda, Pandji dan rakan-rakan yang lain pada sezaman mereka.

"Yuan, kau tidak salah. Sudah tentu wanita berkerudung merah yang kau lihat

sebentar tadi adalah Mak Cik Yunella, kembar ibumu"

"Ya, baru aku ingat. Satu-satunya orang yang mirip dan memusuhi ibuku adalah

Mak Cik Nella. Pelopor Persatuan Mawar Berduri yang gagal memenangi pertandingan

Muzik Istana Kezia 50 tahun dahulu"

"Mungkin, gesekan biola merdu yang kau dengar di Rumah Tumpangan Dswa

adalah gesekan biola Mak Cik Nella. Tidak mustahil jika kau teringatkan ibumu

sewaktu terdengar bunyi itu Yuan. Ternyata seruan maut untukmu"

"Aku tahu, sudah tentu Mak Cik Nella mahu meneruskan persaingan antaranya

dan ibuku. Namun, yang tinggal kini adalah aku. Tampaknya, aku harus meneruskan

perjuangan ini"

"Benar bagai di kata wahai keponakan yang aku sayangi. Sudah tiba masanya

untuk aku membalas dendam yang telah lama terbuku dalam hati aku. Sekarang,

terimalah pembalasan dariku" tukas Serikandi Yunella, pendendam setia Serikandi

Istana Yuhana. Yuhana yang pernah menjadi sanjungan seisi kerabat Diraja Kezia kerana

kehebatannya menggesek Biola dan bertarung dengan musuh bersama-sama biola sakti

telah menjadi musuh Yunella. Namun, Yunella telah tewas dalam pertandingan Muzik

Istana kerana sifat kejam dan sadisnya dia terhadap penduduk-penduduk Negara Kezia

Berlakulah pertempuran antara Yuanda dan Mak Ciknya amat membenci Yuanda

sejak dia lahir ke dunia sejak dahulu lagi. Sungguh Yuanda tidak menyangka bahawa

Mak Ciknya itu masih menyimpan dendam terhadap ibunya sehingga tergamak

membunuh anak saudaranya sendiri.

"Mak Cik, janganlah kita bermusuhan dan berbunuh-bunuhan. Ini tidak

membawa apa-apa makna Mak Cik. Malahan hubungan persaudaraan antara kita akan

turut musnah"

"Sudah! Usah kau khabarkan kepada aku tentang hubungan persaudaraan antara

kita. Sememangnya ia tidak pernah ada sejak dahulu lagi. Aku benci ibumu, aku

benci kau….." sewaktu itu Nella sudah bersedia menggesek biola mautnya. Itu

adalah alamat yang tidak baik, Yuanda dalam bahaya. Tanah dan pasir mula menyatu

bersama irama gesekan biola maut. Suaranya cukup nyaring dan Yuanda secara tiba-tiba

terbang ke udara dan terhempas ke bumi beberapa kali.

"Ah..sakit" raung Yuanda sambil mengesat mulutnya yang mengeluarkan darah

berlambak-lambak.

"Ha.. Ha.. Puas hati aku, puas…" tanpa rasa simpati terhadap Yuanda, Nella terus

menggesek biola maut sehingga keluar suatu cahaya daripadanya. Cahaya yang terang

dan membara cerlang itu seperti menggumpal dan menjadi bebola api yang besar.

Dengan pantas ia meluru ke arah Yuanda.Tanpa berfikir panjang Pandji meyelamatkan

Yuanda dengan angin saksafonnya. Akhirnya, aura angin dan air dapat memadamkan

bebola api yang marak dan membahang itu.

"Cis! Tak guna"

Bersama seberkas kekuatan dan tenaga yang masih tersisa. Yuanda mencapai Biola

Ratnapuri yang sentiasa berada di sisinya dan bersedia menentang Nella. Pandji yang

tadinya membantu Yuanda sudah terbaring lemah menghadapi serangan Nella. Ternyata

Nella begitu marah apabila Pandji campur tangan dalam pertarungan itu.

"Mak Cik, ini adalah urusan antara kita berdua. Jangan sesekali melibatktan

rakan-rakan saya"

"Nampaknya kamu sudah mula melawan. Bagus! Aku sudah tidak sabar-sabar

untuk membunuhmu. Ayuh !"

Ini adalah pertarungan pertama Yuanda. Memang sedari dulu, Yuanda tidak

pernah menjangka bahawa dia akan mempunyai musuh yang kepingin sekali memisahkan

nyawa dari jasadnya. Yuanda dengan tenang mengingati segala jurus-jurus melawan

musuh yang diajarkan oleh ibunya. Akhirnya, Yuanda membuat keputusan untuk

menggunakan Jurus Litupan Bulan, sejenis jurus yang hanya memerlukan 3 gesekan biola

untuk membunuh musuh. Yuanda membuat gesekkan pertamanya. Nella mulai lemah dan

cuba untuk membalas perbuatan Yuanda. Tenaga Nella seperti di serap dan dirinya juga

tidak berdaya untuk membuat gesekkan walaupun sedaya mungkin. Anggotanya seperti

lumpuh. Yuanda memerhatikan saja kehebatan Jurus Litupan Bulan yang sangat berkesan

itu.

"Tak guna. Berani-beraninya engkau mengenakan Jurus Litupan Bulan kepada

aku. Namun, ilmumu masih cetek" ternyata Nella masih hebat. Dia berjaya menyerap

semula tenaga yang keluar daripada badannya dan menyambung kembali serangannya

terhadap Yuanda. Getir Yuanda menepis amukan Nella. Lantas, mengambil keputusan

membuat gesekan Jurus Litupan Bulan yang ke-2. Yuanda dengan yakin mengumpul

kekuatan sebanyak mungkin kerana gesekan ke-2 ini memerlukan tenaga yang lebih

banyak untuk melemahkan sistem badan musuh. Nella sudah terperangkap dan tidak

mampu berbuat apa-apa lagi. Maka, dia telah tewas di tangan Yuanda. Dengan usianya

yang telah lanjut, Nella tidak mampu mengumpulkan kekuatan yang setara dengan

Yuanda.

"Ha..Ha.. nampaknya kau lebih hebat daripada ibumu. Untuk membuktikan

kehebatan itu, bunuh aku sekarang dengan gesekan terakhirmu"

"Dengan membunuh mak cik, aku akan lebih hebat daripada ibu?"

"Ya, ibumu tidak hebat seperti engkau. Dia tidak mahu membunuhku walaupun

peluang itu sentiasa ada. Keadaannya seperti sekarang ini, dia sepatutnya

membunuh aku. Namun, dia sering membiarkan aku dan berlalu pergi begitu saja

selepas kami bertarung. Aku sebal, maruahku seperti diinjak-injak olehnya. Dia

merendah-rendahkan aku. Dia pengecut sebenarnya. Pengecut"

"Jika ibu ku pengecut. Aku pula tidak begitu, aku akan segera membunuhmu

dengan gesekan terakhir yang akan mematikan sistem badanmu dengan serta-merta.

Kau akan temui ajalmu hari ini"

"Lakukan jika kau benar-benar bukan seorang pengecut"

"Baiklah"

Airmata Yuanda turut mengalir semasa membuat gesekan itu. Hatinya sebak dan

memainkan irama Lagu Seputih Salju sehingga ke akhir.

"Ibu sering bilang, saya harus belajar menggesek irama lagu Seputih Salju kerana

inilah lagu pertama yang dipelajari oleh ibu dan mak cik. Kegembiraan,

kebahagiaan, kesedihan, kedukaan dan segala-galanya terkandung dalam irama ini.

Setiap harinya pasti tidak lengkap tanpa irama ini dan sering menangis apabila

menggesek biolanya. Harapan hanya untuk bersama mak cik, menggesek biola

dengan irama lagu kenagan ini. Namun, harapannya tidak pernah kesampaian

sehingga akhir hayatnya. Tidak pernah sedetik pun dia berdendam dengan mak cik yang

membunuh suaminya. Dia hanya mahu adiknya 60 tahun dahulu. Itu sahaja"

"Kau tidak berdendam kepada aku yang telah membunuh ayahmu?"

"Tidak pernah sekali mak cik"

"Kau Hebat"

Nella menguntum senyuman yang sudah bertahun-tahun tidak pernah diberikan kepada sesiapapun


©Hakcipta Terpelihara.

You May Also Like

0 ulasan

Terima kasih kerana sudi bertandang ke Blog Cik Bie. Senang-senang nanti datang lagi ya? Love u'olss. Muahhx